Selasa, 01 Mei 2012

Setan-setan yang Udah Kehilangan Popularitas


Di tengah maraknya judul-judul film horor Indonesia yang lebay dan nggak masuk akal, kalian masih inget nggak sama nama-nama setan yang sempet populer beberapa waktu lalu? Kalo nggak inget, nih ane ingetin lagi, kasian setan-setan ini, mereka juga pasti nggak mau dilupakan, kwukwuk!

1.
 Kalongwewe
Dulu waktu saya masih kecil, saya nggak boleh main kalo udah lepas Maghrib. Kata Mama, “Kalo maghrib jangan main, ntar diculik Kalongwewe.” Apa itu kalongwewe? Kalongwewe itu setan cewek, rambutnya panjang, badannya gede, yang paling fenomenal sih, emm..maaf ya, payudaranya yang turun sampe puser (buset!). Dia itu hobinya nyulik anak kecil yang masih main walaupun udah maghrib. Sekarang Kalongwewe nggak populer, mungkin takut dicekal karena UU Pornografi udah berlaku.
2. Kolor Ijo
Sebenernya ini bukan setan tapi manusia biasa yang punya ilmu hitam. Sempet heboh taun 2003-an. Motifnya pengen berhubungan sama korban dengan cara nyamar jadi suami si korban. Kenapa disebut kolor ijo? Ya karena dia pake jimat berbentuk kolor yang warnanya ijo. Sekarang kolor ijo udah nggak populer karena kolor udah kalah saing sama boxer dan skinny jeans.
3. Jenglot
Heboh sekitar taun ‘90 akhir. Bentuknya kecil (15-20 cm), gondrong, giginya caling. Makanan pokok jenglot itu darah segar. Malah gosipnya golongan darah O yang diincer. Ya iyalah, namanya aja jenglot. Kalo jenglat beda lagi golongan darahnya. Sekarang jenglot udah nggak populer karena model rambut gondrong udah nggak trendy. Lagian kan sekarang jamannya rambut dicat pirang dan berponi lempar a la boyband Korea.

4. Tuyul
Dari jaman Trio Libels, Trio Kwek Kwek, sampe Trio Macan, tuyul masih eksis. Beneran, deh! Dia tuh bukannya udah nggak populer, tapi menarik diri dari gemerlapnya dunia makhluk halus. Dia stres dan malu karena sering disudutkan oleh pemberitaan-pemberitaan yang bilang kalo dia tuh suka nyolong duit. Padahal…ya nggak tau juga sih yang bener yang mana. Masalahnya dia nggak pernah dikasih kesempatan untuk klarifikasi di media.
  

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar